Teman Minta Gratisan?

Seperti biasa setiap Lebaran atau Natal, si kembar Ho Bersaudara main-main ke Keboen Kopi Karanganjar. Kami berangkat bareng naik mobil dari rumah saya di kota Blitar.

Begitu mobil sampai di parkiran, dan saya baru matikan mesin dan ambil tas di bagasi, Ho Bersaudara sudah kabur entah kemana. Ternyata mereka cepat-cepat ke loket dan beli tiket masuk.

“Lho ngapain?” tanya saya.

“Gapapa mas .. biar usaha sampean tambah maju!”

Wah .. saya jadi ingat omongan salah satu selebriti vlogger salah satu perbedaan orang Tionghoa dan Jawa soal bisnis kawan. Kalo orang Tionghoa sering merelakan uang kembalian dengan alasan “buat tambahan modal” untuk temannya yang sedang berwirausaha. Sementara kalo orang Jawa malah seringkali minta digratisin, mentang-mentang temen.

Yah .. kalo dalam pengalaman pribadi saya sih sebenarnya omongan si vlogger ga selalu betul. Buktinya teman-teman saya yang Jawa atau non-Tionghoa lainnya hampir semuanya ga ada yang minta gratisan kalau main kesini. Banyak yang nolak juga kalo saya gratisin. Mereka pun semangat juga ikut mempromosikan usaha saya ini. Jadi saya pikir mindset orang Jawa sudah jauh lebih maju daripada yang seringkali dipersangkakan.

Kalo saya sih orangnya emang ga enakan sama teman, maunya menjamu terus. Tapi kalo ada teman yang berwirausaha saya kepengennya juga bantu. Sering saya beli dagangan online teman, bukan karena butuh tapi cuma kepengen lihat teman saya sukses dalam berbisnis.

Soal mental gratisan, pengalaman saya justru dari beberapa orang dari generasi “jaman old”. Mereka rela berantem sama petugas loket hanya demi mengamankan duit 10000 perak di dompetnya. Mirisnya lagi, mereka seringkali dari kalangan pejabat pemerintahan atau aparat yang “merasa kenal” dengan keluarga kami. Kalo emang udah janjian ketemu sih boleh, tapi kadang emang ga janjian dan emang pengen gratisan dengan memanfaatkan (konon) katanya kenal.

Prinsip saya sih justru karena pertemanan itu kita ga boleh bikin susah teman, malah kita harus bantu memperlancar bisnis teman kita itu. Seneng ga sih kalo lihat teman kita sukses?

Dan yang penting lagi, dengan tidak memanfaatkan pertemanan untuk minta gratisan, kita membuktikan bahwa KITA TIDAK MURAHAN!

Demi kemajuan bangsa ini, mari kita kikis habis mental gratisan dan mental peminta-minta!

#de_karanganjar_koffieplantage
#keboen_kopi_karanganjar

Blitar, 29 Juni 2018
Wima Brahmantya
CEO PT. Harta Mulia
Share this post:
IndonesiaEnglish