Ketika Bule Menolak Diajak Berfoto

“Ga mau .. Saya bukan monyet!”

Demikianlah Shasha Gilanya menolak ketika diajak berfoto oleh beberapa orang di Candi Panataran.

Saya pikir kok sombong sekali ini orang. Tapi lalu ketika saya sudah mengenal dia lebih dekat, ternyata Shasha ini orangnya asik banget dan jauh dari sombong.

Lalu kenapa menolak?

“Karena terlalu sering. Awalnya saya bangga dan merasa seperti selebriti, tapi lama-lama ini sangat mengganggu”, kata bule yang lain.

“Saya merasa cuma diperlakukan sebagai obyek foto saja. Seharusnya mereka datang dengan sopan dan mengajak kenalan, atau setidaknya bilang “hai” begitu, bukan tiba-tiba mendekat minta foto terus pergi begitu saja,” kata bule yang lain lagi.

Jangankan mereka, saya aja juga sering jengkel ketika lagi serius ngobrol lalu tiba-tiba serombongan orang datang memotong pembicaraan biar bisa foto sama bule. Lebih menjengkelkan lagi menunggu sesi foto sementara orang sebanyak itu minta jepretan dari kameranya masing-masing (dan sekali “jepret” bisa sampai 3-5x).

Selain jengkel, terus terang saja sikap tsb kadang membuat saya malu karena itu seperti merendahkan martabat bangsa sendiri. Anda tau kalo para fans mengejar selebriti? Itu karena para fans memposisikan selebriti tsb lebih tinggi, sehingga ada kebanggaan kalo hanya sekedar bisa berfoto bersama.

Lalu apakah kita merasa bahwa bangsa kita lebih rendah dari mereka sehingga kita harus begitu “kagum” dengan mereka yang berkulit putih?

(Btw bule kalo baru bangun tidur mulutnya juga bau lho, apalagi kalo boker juga tambah bau lagi. Mereka juga bisa bisulan dan cantengen … sama kan kayak kita?).

Jadi ketika “seorang bule menolak diajak berfoto”, tidak berarti mereka sombong, tapi mungkin karena mereka sudah begitu lelah dengan “popularitas dadakan”, dan mungkin mereka juga sedang terburu-buru.

So, ga boleh foto sama bule nih ceritanya?

Boleeh …. boleh banget. Asal pendekatannya wajar dan oke. Say “hi”, ajak kenalan, ngobrol dikit, trus minta izin berfoto. Terus lihat situasi, kalo memang memungkinkan ya lanjut aja. Tapi kalo si bule lagi kelihatan sibuk atau tidak mau diganggu ya jangan diajak foto.

Yang penting jangan asal ketemu bule di tengah jalan terus ngajak foto. Pokok asal bule terus jadi obyek keren buat panen jempol gitu. Janganlah … norak bingitz itu kelakuan.

Nah, sekarang saya kasih tahu. Kalo mau ketemu sama bule yang benar-benar ikhlas lahir batin diajak foto, ya di Keboen Kopi Karanganjar laaah ….

Dijamin meraka ga akan berani nolak diajak foto ……

Emang mau terima risiko tak pecat?

#keboen_kopi_karanganjar
#de_karanganjar_koffieplantage

 

Blitar, 10 November 2017

Wima Brahmantya

CEO PT. Harta Mulia